Menghirup Asap Rokok


Dada | Praktek Umum | Menghirup Asap Rokok (Disease)


Menghirup asap adalah penyebab utama kematian di korban kebakaran dalam ruangan.

Cedera menghirup asap mengacu pada cedera akibat inhalasi atau paparan produk gas panas dari pembakaran. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi pernapasan serius.

Diperkirakan 50-80% dari kematian api adalah hasil dari cedera menghirup asap, termasuk luka bakar pada sistem pernapasan. Asap panas melukai atau membunuh dengan kombinasi kerusakan termal, keracunan dan iritasi paru dan pembengkakan, yang disebabkan oleh karbon monoksida, sianida dan produk pembakaran lainnya.

Gejala berkisar dari batuk dan muntah mual, mengantuk dan kebingungan. Luka bakar pada hidung, mulut dan wajah; rambut hidung hangus; dan kesulitan bernafas / karbon sputum juga tanda-tanda cedera menghirup asap.

Penyebab dan faktor risiko

Kerusakan menghirup asap dengan sesak napas sederhana (kekurangan oksigen), iritasi kimia, sesak napas kimia, atau kombinasi dari ini.

Sekitar empat persen dari korban luka bakar meninggal karena luka-luka mereka - dan dalam banyak kasus faktor penting adalah menghirup asap.

Diagnosa dan Pengobatan

Tes dapat dilakukan untuk menentukan sejauh mana cedera termasuk melihat jalan nafas pasien dan paru-paru dengan kamera (bronkoskopi).

Pengobatan tergantung pada sejauh mana cedera dan apa yang terbakar. Luka bakar yang signifikan untuk jalan napas dapat diobati dengan nafas buatan (ventilasi mekanik). Tingkat karbon monoksida yang tinggi diperlakukan dengan aliran tinggi oksigen dan oksigen mungkin hiperbarik. Jika plastik dibakar di api dan sianida adalah kekhawatiran pasien mungkin menerima kit sianida dan / atau hydroxocobalamin. ...