Penyakit Cushing (Kelebihan Kortisol)


Panggul | Urologi | Penyakit Cushing (Kelebihan Kortisol) (Disease)


Penyakit Cushing adalah gangguan metabolisme yang ditandai dengan peningkatan abnormal sekresi steroid adrenocortical, kortisol khususnya, yang disebabkan oleh peningkatan jumlah hormon adrenokortikotropik disekresikan oleh kelenjar hipofisis. Kelebihan Hormon adrenocortical mengakibatkan akumulasi lemak di perut, dada, punggung atas dan wajah dan terjadinya edema, hiperglikemia, peningkatan glukoneogenesis, kelemahan otot, striae keunguan pada kulit, penurunan kekebalan terhadap infeksi, osteoporosis dengan kerentanan terhadap patah tulang, jerawat dan pertumbuhan rambut facila pada wanita.

Gejala termasuk kenaikan yang cepat, terutama dari wajah dengan hemat dari anggota badan (berat badan obesitas sentral). Tanda umumnya pertumbuhan bantalan lemak di sepanjang tulang leher dan di belakang leher (punuk kerbau) dan wajah bulat sering disebut sebagai wajah bulan. Gejala lain termasuk hiperhidrosis (keringat berlebih), telangiectasia (pelebaran kapiler), penipisan kulit (yang menyebabkan memar mudah dan kekeringan, terutama tangan) dan selaput lendir lainnya, ungu atau merah striae (berat badan pada sindrom Cushing membentang kulit, yang tipis dan lemah, menyebabkan ia perdarahan) pada batang, pantat, lengan, kaki atau dada, kelemahan otot proksimal (pinggul, bahu), dan hirsutisme (pertumbuhan rambut laki-pola wajah), kebotakan dan / atau menyebabkan rambut menjadi sangat kering dan rapuh.

Penyebab dan faktor risiko

Tumor hipofisis adalah penyebab paling umum untuk penyakit Cushing. Tumor hipofisis merangsang kelenjar adrenal untuk menghasilkan terlalu banyak kortisol. Penyebab kurang umum untuk penyakit Cushing termasuk karsinoma sel kecil dari paru-paru dan tumor karsinoid bronkial.

Diagnosa dan Pengobatan

Pengobatan tergantung pada penyebabnya dan mungkin termasuk:

(1) Tumor dari kelenjar hipofisis - tumor pembedahan. Pilihan lain termasuk terapi radiasi dan terapi obat untuk mengecilkan tumor dan menghentikannya dari memproduksi hormon. Terapi hormon selama dua tahun setelah operasi juga mungkin diperlukan.

(2) Tumor kelenjar adrenal - tumor pembedahan. Terapi hormon pengganti mungkin diperlukan dalam jangka pendek. ...