Degeneratif Disc


Punggung Bawah | Ortopedi | Degeneratif Disc (Disease)


Degenerasi disk intervertebralis, juga dikenal sebagai penyakit cakram degeneratif (DDD) dari tulang belakang, adalah suatu kondisi yang bisa menyakitkan dan dapat sangat mempengaruhi kualitas hidup seseorang. Sementara degenerasi disk adalah bagian normal dari penuaan dan bagi kebanyakan orang tidak masalah, bagi individu tertentu disk merosot dapat menyebabkan rasa sakit kronis yang konstan parah.

Penyebab dan faktor risiko

Perubahan ini mengakibatkan lemah, lebih rapuh, dan tulang rawan tipis. Karena kedua cakram dan sendi yang menumpuk tulang (sendi facet) yang sebagian terdiri dari tulang rawan, daerah ini keausan dari waktu ke waktu (perubahan degeneratif). Memburuknya disk bertahap antara tulang belakang disebut penyakit cakram sebagai degeneratif, kadang-kadang disingkat DDD. Keausan tulang rawan dan perubahan tulang sendi yang berdekatan disebut facet penyakit sendi degeneratif seperti atau osteoartritis tulang belakang. Trauma cedera tulang belakang juga dapat menyebabkan penyakit cakram degeneratif.

Dengan gejala penyakit cakram degeneratif, nyeri punggung kronis rendah kadang-kadang menyebar ke pinggul, atau ada rasa sakit di bokong atau paha sambil berjalan; kesemutan sporadis atau kelemahan melalui lutut juga mungkin jelas. Nyeri yang sama dapat dirasakan atau dapat meningka sambil duduk, membungkuk, mengangkat, dan memutar. Sakit leher kronis juga bisa disebabkan di tulang belakang bagian atas, dengan rasa sakit menjalar ke bahu, lengan dan tangan. Sakit leher dapat menyebabkan suplai darah terganggu ke otak yang mengakibatkan sakit kepala, vertigo dan kemampuan kognitif dan memori memburuk.

Diagnosa dan Pengobatan

Penyakit cakram degeneratif didiagnosis dengan riwayat medis dan pemeriksaan fisik. Tes pencitraan dapat dianggap ketika gejala berkembang setelah cedera, kerusakan saraf dicurigai, atau riwayat kesehatan pasien menunjukkan kondisi yang dapat mempengaruhi tulang belakang.

Untuk mengurangi rasa sakit, es atau panas diletakkan pada daerah yang terkena dan asetaminofen atau obat anti-inflamasi nonsteroid, termasuk aspirin, ibuprofen, atau naproxen dapat digunakan. Aspirin harus dihindari oleh siapapun yang lebih muda dari 20 karena risiko sindrom Reye.

...