Epididimitis (Peradangan Organ Testis)


Panggul | Urologi | Epididimitis (Peradangan Organ Testis) (Disease)


Epididimitis adalah peradangan (pembengkakan) dari epididimis, struktur pada organ reproduksi laki-laki yang bergabung dengan testis dan vas deferens. Peradangan epididimis dapat mengakibatkan pembengkakan skrotum, nyeri, discharge pidana, darah di air mani, dan demam.

Gejala epididimitis termasuk pembengkakan skrotum, nyeri skrotum, nyeri saat buang air kecil, debit penis, dan urin keruh atau berdarah. Demam dan menggigil dapat berkembang pada infeksi yang lebih berat.

Epididimitis sulit untuk membedakan dari torsi testis. Keduanya dapat terjadi pada saat yang sama. Mungkin perlu berkonsultasi dengan urolog.

Penyebab dan faktor risiko

Epididimitis biasanya infeksi bakteri sekunder dipicu oleh berbagai kondisi, seperti infeksi saluran kemih atau infeksi menular seksual (IMS). Bakteri dalam uretra (tabung yang membawa urin dan sperma dari penis) bergerak melalui kemih dan struktur reproduksi pada epididimis.

Epididimitis paling umum terjadi pada pria berusia 19-35 tahun. Beberapa bakteri menular seksual yang sama, seperti gonore dan klamidia, juga dapat menyebabkan epididimitis.

Diagnosa dan Pengobatan

Epididimitis biasanya bertahap. Pada pemeriksaan fisik, testis biasanya ditemukan dalam posisi vertikal normal, ukuran yang sama dibandingkan dengan pasangannya, dan tidak tinggi-naik. Temuan yang khas adalah kemerahan, kehangatan dan pembengkakan skrotum, dengan kelembutan belakang testis, jauh dari tengah.

Antibiotik yang diresepkan. Jika infeksi dirasakan akan menular secara seksual pengobatan untuk klamidia dan gonore biasanya diberikan dan pasangan seksual diberikan juga untuk mencegah kekambuhan. Obat nyeri dan / atau nonsteroidal obat anti-inflamasi (ibuprofen atau naproxen), obat sakit seperti acetaminophen diberikan untuk kenyamanan.

...