Terapi Hormon


Panggul | Hormon dan Metabolisme | Terapi Hormon (Disease)


Terapi hormon (HT) menggunakan satu atau lebih hormon perempuan, umumnya estrogen dan progestin dan kadang-kadang testosteron, untuk mengobati gejala menopause. Gejala menopause meliputi hot flashes, kekeringan vagina, perubahan suasana hati, gangguan tidur, dan penurunan hasrat seksual. terapi hormon datang sebagai pil, injeksi, krim vagina, tablet, atau cincin.

Penyebab dan faktor risiko

Estrogen adalah besar, tetapi sebaliknya, tampaknya melindungi jantung wanita di atas 50 tahun. Sebuah studi baru menunjukkan bahwa estrogen melindungi jantung perempuan menjalani terapi hormon menopause dini.

Perempuan selama menopause ovarium berhenti untuk memproduksi estrogen, sehingga banyak wanita memiliki gejala yang mencegah mereka dari melanjutkan kehidupan normal mereka, gejala seperti hot flushes atau berkeringat putaran nokturnal. Menyediakan asupan estrogen eksogen adalah pengobatan yang paling efektif untuk gejala ini.

Wanita dengan uterus utuh (histerektomi tidak menjalani operasi - pengangkatan rahim atau bagian dari rahim) berada pada risiko tinggi untuk kanker rahim karena pengobatan hanya jika estrogen tidak seimbang dengan hormon lain, progesteron.

Namun wanita yang menerima terapi hormon gabungan tidak perlu khawatir tentang kerentanan tinggi untuk masalah jantung jika mereka memulai pengobatan segera setelah menopause.

Meskipun temuan, tampaknya bahwa terapi hormon berbasis estrogen hanya direkomendasikan untuk efek jangka pendek pada gejala menopause.

Diagnosa dan Pengobatan

Kebanyakan wanita tidak perlu pengobatan gejala menopause. Beberapa wanita menemukan bahwa gejala mereka pergi dengan sendirinya, dan beberapa wanita hanya tidak menemukan gejala yang sangat tidak nyaman. Tetapi jika wanita terganggu oleh gejala, ada banyak cara untuk menangani mereka, termasuk obat-obatan dan perubahan gaya hidup. ...