Infeksi Mononukleosis (Epstein-Barr)


Mulut | Alegi & Imunologi | Infeksi Mononukleosis (Epstein-Barr) (Disease)


Virus Epstein-Barr (EBV), virus herpes manusia luas, dapat menyebabkan mononucleosis - tetapi biasanya tidak berbahaya. Bahkan, sebagian besar infeksi EBV tidak terlihat, bahkan ketika mereka paling aktif di tubuh Anda. Pada usia 35, hampir semua orang memiliki antibodi terhadap EBV, menunjukkan infeksi masa lalu.

Infeksi biasanya menyebabkan tanda-tanda atau gejala, kecuali pada remaja dan dewasa muda. Dalam kelompok usia, hingga setengah dari infeksi EBV menyebabkan mononucleosis - penyakit yang memiliki kelelahan, sakit kepala, demam, sakit tenggorokan dan pembengkakan kelenjar getah bening.

Penyebab dan faktor risiko

Dibutuhkan lebih dari batuk atau bersin untuk mengirimkan EBV. Selama infeksi primer, orang menumpahkan virus dalam air liur. Anda perlu kontak dekat, seperti berciuman atau berbagi gelas dengan orang yang terinfeksi, untuk terkena EBV.

Diagnosa dan Pengobatan

Sebuah CBC untuk mendeteksi kelainan sel darah putih (limfosit atipikal) umumnya dilakukan. Tempat mono positif mendeteksi virus Epstein Barr adalah metode diagnosis yang paling umum.

Kebanyakan pasien sembuh dalam 2-4 minggu tanpa obat. Acetaminophen, nonsteroidal obat anti-inflamasi dan minum banyak cairan adalah pengobatan andalan. Tidak ada pengobatan anti-virus tertentu yang tersedia. Obat steroid dapat dipertimbangkan untuk pasien dengan gejala berat. Pasien diminta untuk menghindari olahraga untuk mencegah limpa pecah. ...