Sindrom Iritasi Usus (IBS)


Abdomen | Gastroenterologi | Sindrom Iritasi Usus (IBS) (Disease)


Sindrom iritasi usus (IBS) adalah salah satu penyakit yang paling umum dari usus. Istilah IBS tidak terlalu akurat, karena itu berarti bahwa usus teriritasi dalam menanggapi rangsangan normal, yang mungkin atau mungkin tidak terjadi. Beberapa istilah yang digunakan untuk IBS, termasuk kejang usus, kolitis spastik, kolitis mukosa dll

IBS digambarkan sebagai penyakit fungsional. Ini berarti bahwa baik otot-otot organ atau saraf yang mengontrol organ tidak berfungsi secara normal dan karena organ-organ tidak berfungsi secara normal.

Penyebab dan Faktor Risiko

Penyebab IBS tidak diketahui. Namun demikian, beberapa faktor risiko yang dapat memicu IBS, seperti stres emosional; makan; perut kembung (gas berlebih); hormon wanita (pada wanita dengan IBS, gejala sering memburuk saat menstruasi); penggunaan obat tertentu dan makanan tertentu (misalnya alkohol, coklat, kopi, susu, fruktosa, karbohidrat. ) setelah episode gastroenteritis; proliferasi berlebihan dari bakteri di usus kecil.

Diagnosis dan pengobatan

Dokter mungkin melakukan endoskopi dari bagian bawah usus besar - dengan tabung dengan kamera - terutama pada pasien yang lebih tua - untuk memeriksa bagian dalam usus besar. Kadang-kadang dokter meminta USG perut atau x-ray dari usus.

Orang dengan SCI biasanya mampu mengelola gejala mereka dengan membuat penyesuaian gaya hidup mereka. Diet sehat dapat mengurangi gejala. Karena stres dapat menyebabkan timbulnya gejala IBS, penting untuk mengetahui bagaimana untuk mengelola IBS, melalui latihan fisik bersama-sama dengan latihan relaksasi (meditasi, misalnya). Obat-obatan yang tersedia untuk memperlambat perjalanan makanan melalui saluran pencernaan, dan untuk mengontrol diare. Obat pencahar kadang-kadang berguna dalam kasus-kasus sembelit terus-menerus. ...