Penyumbatan Katup Aorta


Dada | Ilmu Penyakit Jantung / Kardiologi | Penyumbatan Katup Aorta (Disease)


Stenosis aorta adalah penyempitan katup aorta, mengurangi aliran darah ke dalam sirkulasi.

Gejala stenosis aorta meliputi: sesak napas dengan aktivitas; nyeri dada, angina (crushing, meremas, tekanan, sesak; meningkat nyeri dengan latihan, lega dengan istirahat, di bawah tulang dada, mungkin pindah ke daerah lain), pingsan, kelemahan, atau pusing dengan aktivitas, sensasi perasaan hati mengalahkan (palpitasi). Bayi dan anak-anak dengan stenosis aorta mungkin sangat lelah, berkeringat, dan memiliki kulit pucat dan bernafas cepat. Mereka juga mungkin lebih kecil daripada anak-anak lain seusia mereka.

Penyebab dan faktor risiko

Sejumlah kondisi menyebabkan penyakit yang mengakibatkan penyempitan katup aorta. Ketika tingkat penyempitan menjadi cukup signifikan untuk menghambat aliran darah dari ventrikel kiri ke arteri, masalah jantung berkembang.

Stenosis aorta mungkin ada sejak lahir (kongenital), atau mungkin berkembang di kemudian hari (diakuisisi). Pada orang dewasa, tiga kondisi diketahui menyebabkan stenosis aorta: memakai progresif dan air mata dari katup bikuspid hadir sejak lahir (kongenital), keausan katup aorta pada orang tua, parut pada katup aorta karena demam rematik sebagai seorang anak atau dewasa muda. Pada orang dewasa, stenosis aorta terjadi paling umum pada orang yang memiliki demam rematik, suatu kondisi yang dapat berkembang setelah radang tenggorokan atau demam scarlet. Katup aorta bikuspid adalah penyebab paling umum dari stenosis aorta pada pasien di bawah usia 65 tahun.

Diagnosa dan Pengobatan

Tes berikut dapat dilakukan: dada x-ray, Doppler echocardiography, EKG, latihan stress testing, kateterisasi jantung kiri, MRI jantung, transesophageal echocardiogram.

Obat kadang-kadang dapat meringankan gejala stenosis katup aorta. Namun, satu-satunya cara untuk menghilangkan stenosis katup aorta adalah operasi untuk memperbaiki atau mengganti katup dan membuka lorong. ...