Cacing keremi


Umum atau Lainnya | - Lain-lain | Cacing keremi (Disease)


Cacing kremi adalah parasit tentang panjang pokok yang hidup di rektum.

Gejala yang paling umum dari cacing kremi adalah daerah dubur gatal. Gejala memburuk pada malam hari ketika cacing betina yang paling aktif dan merangkak keluar dari anus untuk menyimpan telur mereka. Meskipun infeksi cacing kremi dapat mengganggu, mereka jarang menyebabkan masalah kesehatan yang serius dan biasanya tidak berbahaya.

Penyebab dan faktor risiko

Cacing kremi masuk ke dalam tubuh ketika Anda menelan telur mereka. Saat Anda tidur, cacing kremi betina meninggalkan usus melalui anus dan menyimpan telur pada kulit di dekatnya. Hal ini dapat menyebabkan dubur terasa gatal.

Komplikasi dari cacing kremi jarang terjadi. Cacing kremi menyebar melalui penularan dari manusia ke manusia, dengan menelan (yaitu menelan) menular telur cacing kremi dan / atau dengan penyisipan dubur. Telur yang kuat dan dapat bertahan hidup (yaitu menular) dalam lingkungan yang lembab sampai tiga minggu. Mereka tidak mentolerir panas dengan baik, tetapi dapat bertahan hidup di suhu rendah: dua-pertiga dari telur masih layak setelah 18 jam di -8 derajat Celcius.

Diagnosa dan Pengobatan

Pengujian juga tersedia untuk mencari telur pada persiapan cacing kremi atau dikumpulkan dengan tes scotch tape (yang dokter anak Anda akan melihat di bawah mikroskop). Pada anak-anak di atas usia dua tahun, pengobatan biasanya mencakup baik mebendazole atau Pin-X (pirantel pamoat), over-the-counter yang tersedia sebagai cairan.

Salah satu kunci untuk pengobatan cacing kremi adalah untuk mengulangi dosis dalam 2 minggu untuk memastikan dan membunuh telur yang baru menetas. Juga, karena beberapa anggota keluarga mungkin memiliki kutu cacing kremi tanpa gejala, kadang-kadang dianjurkan bahwa seluruh keluarga berhati-hati dalam merawat anak-anak di bawah usia 2 tahun dan wanita hamil.

...