Placental abruption (Pemisahan Plasenta)


Abdomen | Kebidanan dan Kandungan / Obstetri dan Ginekologi | Placental abruption (Pemisahan Plasenta) (Disease)


Solusio plasenta adalah kondisi serius di mana plasenta terlepas dari dinding rahim sebelum kelahiran. Hal ini dapat memisahkan sebagian atau seluruhnya.

Jika ini terjadi, bayi Anda mungkin tidak mendapatkan cukup oksigen dan nutrisi di dalam rahim. Anda juga mungkin mengalami pendarahan serius. Biasanya, plasenta tumbuh ke bagian atas rahim dan tinggal di sana sampai bayi Anda lahir.

Selama tahap terakhir dari tenaga kerja, plasenta terlepas dari rahim, dan kontraksi membantu mendorongnya ke dalam vagina (jalan lahir). Ini juga disebut tembuni.

Gejala utama dari solusio plasenta adalah perdarahan vagina. Anda juga mungkin memiliki rasa tidak nyaman dan nyeri perut yang tiba-tiba berlangsung atau nyeri punggung. Kadang-kadang, gejala-gejala ini dapat terjadi tanpa perdarahan vagina karena darah yang terperangkap di belakang plasenta.

Penyebab dan faktor risiko

Penyebab spesifik dari solusio plasenta sering tidak diketahui. Kemungkinan penyebab antara lain trauma atau cedera pada perut - dari kecelakaan mobil atau jatuh, misalnya - atau cepat hilangnya cairan yang mengelilingi dan bantal bayi dalam rahim (cairan ketuban).

Diagnosa dan Pengobatan

Solusio plasenta hanya benar-benar dapat didiagnosis setelah lahir, ketika plasenta dapat diperiksa. Ada beberapa metode yang digunakan untuk mencoba untuk membuat diagnosis ini selama kehamilan sehingga pengobatan yang tepat dapat diterapkan. Dalam kasus dengan pemisahan keseluruhan atau lengkap, persalinan sering tindakan paling aman. Jika janin stabil, persalinan normal bisa menjadi pilihan. Jika janin dalam kesusahan atau ibu mengalami pendarahan parah, maka sesar akan diperlukan.

Sayangnya, tidak ada pengobatan yang dapat menghentikan plasenta dari memisahkan dan tidak ada cara untuk memasang kembali itu. ...