Pneumonia, Vaksinasi Pneumonia


Dada | Pulmonologi | Pneumonia, Vaksinasi Pneumonia (Disease)


Pneumonia adalah infeksi paru-paru yang dapat disebabkan oleh berbagai jenis mikroorganisme, termasuk bakteri, virus, dan jamur. Gejala pneumonia meliputi batuk dengan produksi sputum, demam, dan nyeri dada yang tajam pada inspirasi.

Penyebab dan faktor risiko

Pneumonia adalah infeksi satu atau kedua paru-paru yang biasanya disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur. Sebelum penemuan antibiotik, sepertiga dari semua orang yang mengembangkan pneumonia kemudian meninggal dari infeksi.

Diagnosa dan Pengobatan

Vaksinasi pneumokokus adalah metode pencegahan jenis tertentu infeksi paru-paru (pneumonia) yang disebabkan oleh bakteri Pneumococcus.

Ada lebih dari 80 jenis bakteri-23 pneumococcus ini dibahas dalam vaksinasi saat ini. Vaksin disuntikkan ke dalam tubuh untuk merangsang sistem kekebalan tubuh yang normal untuk menghasilkan antibodi yang ditujukan terhadap bacteria. pneumococcus respon imun kurang kuat dari respon dipicu oleh vaksin konjugasi, yang memiliki beberapa konsekuensi.

Vaksin ini tidak efektif pada anak berusia kurang dari dua tahun, mungkin karena sistem kekebalan tubuh kurang matang mereka. Imunisasi tidak seumur hidup, sehingga harus divaksinasi ulang setiap 5-6 tahun.

Vaksin pneumokokus diberikan satu dosis bagi kebanyakan orang. Vaksin disuntikkan sebagai solusi cair dari 0,5 mL ke dalam otot (intramuskular atau IM), biasanya deltoid otot, atau di bawah kulit (subkutan atau SC). Daerah disuntikkan biasanya disterilkan dengan alkohol ke kulit sebelum injeksi.

Orang divaksinasi sebelum usia 65 tahun harus divaksinasi pada usia 65 tahun jika lima atau lebih tahun telah berlalu sejak dosis pertama. Bagi orang-orang dengan kurangnya fungsi limpa (seperti pada penyakit sel sabit atau setelah pengangkatan limpa), pasien transplantasi, pasien dengan penyakit ginjal kronis, orang imunosupresi atau imunodefisiensi, dan lain-lain pada risiko infeksi tertinggi fatal, dosis kedua harus diberikan setidaknya lima tahun setelah dosis pertama. ...