Prostatitis (Infeksi Prostat)


Panggul | Urologi | Prostatitis (Infeksi Prostat) (Disease)


Prostatitis adalah peradangan kelenjar prostat pada pria. Prostatitis dalam arti ketat, untuk histologis (mikroskopis) radang jaringan dari kelenjar prostat. Seperti semua bentuk peradangan, dapat dikaitkan dengan respon yang tepat dari tubuh untuk infeksi, tetapi juga terjadi tanpa adanya infeksi.

Gejala tergantung pada jenis infeksi prostatitis pria.

Dengan prostatitis bakteri akut, gejala parah dan tiba-tiba dan dapat menyebabkan pasien mencari perawatan medis darurat. Gejala umum juga termasuk menggigil, demam, terbakar parah saat buang air kecil dan ketidakmampuan untuk mengosongkan kandung kemih.

Dalam prostatitis bakteri kronis, gejala serupa dengan infeksi prostatitis bakteri akut tetapi tidak menghasilkan demam. Gejala lainnya adalah pembakaran saat buang air kecil; frekuensi kencing, terutama pada malam hari; perineum, testis, kandung kemih dan nyeri pinggang; dan ejakulasi yang menyakitkan. Kondisi ini dapat episodik, dengan flare-up dan remisi, terkait dengan infeksi, pengobatan dan kekambuhan berikutnya.

Gejala prostatitis / sindrom nyeri panggul kronis kronis termasuk sulit dan kadang-kadang menyakitkan buang air kecil, rasa tidak nyaman atau nyeri pada perineum, kandung kemih, testis dan penis serta sulit ejakulasi dan menyakitkan. Dalam beberapa kasus, gejala-gejala ini dapat dibedakan dari yang dijelaskan di atas untuk prostatitis bakteri kronis.

Penyebab dan faktor risiko

Prostatitis bakteri akut adalah infeksi prostat yang sering disebabkan oleh beberapa bakteri yang sama yang menyebabkan infeksi kandung kemih. Ini termasuk E. coli, Klebsiella, dan Proteus. Meskipun mungkin diperoleh sebagai penyakit menular seksual, infeksi juga bisa menyebar ke prostat melalui aliran darah, langsung dari organ yang berdekatan, atau sebagai komplikasi dari biopsi prostat.

Diagnosa dan Pengobatan

Diagnosis dibuat dengan meraba prostat selama pemeriksaan dubur. Kultur urin dapat mengidentifikasi bakteri.

Antibiotik oral biasanya efektif. Yang paling sering digunakan adalah: trimetoprim-sulfametoksazol, fluoroquinolones, dan derivatif tetracycline. Jika STD dianggap sumber, suntikan ceftriaxone diikuti oleh doksisiklin oral atau ofloxacin dianjurkan. ...