Hipertensi Paru


Dada | Pulmonologi | Hipertensi Paru (Disease)


Pulmonary Hypertension (PH) adalah peningkatan tekanan darah di arteri paru-paru, pembuluh darah paru, atau kapiler paru, bersama-sama dikenal sebagai pembuluh darah paru-paru, yang menyebabkan sesak napas, pusing, pingsan, dan gejala lainnya, yang semuanya diperburuk oleh pengerahan tenaga.

Penyebab dan faktor risiko

Ketika penyebab yang mendasari untuk tekanan darah tinggi di paru-paru tidak bisa ditemukan, kondisi ini disebut hipertensi paru idiopatik (IPH).

Beberapa orang dengan IPH mungkin memiliki gen faktor risiko untuk mengembangkan hipertensi pulmonal. Tetapi pada kebanyakan orang dengan hipertensi pulmonal idiopatik, tidak ada diakui penyebab hipertensi paru mereka.

Hipertensi pulmonal yang disebabkan oleh masalah medis lain disebut hipertensi paru sekunder. Jenis hipertensi paru lebih umum dari hipertensi pulmonal idiopatik. Penyebab hipertensi pulmonal sekunder meliputi:

Sindrom Eisenmenger, jenis cacat jantung bawaan, menyebabkan hipertensi paru. Hal ini paling sering disebabkan oleh lubang besar di hati Anda antara dua bilik jantung lebih rendah (ventrikel), yang disebut defek septum ventrikel (VSD). lubang di hati Anda ini menyebabkan darah beredar abnormal di dalam hati Anda. Pembawa oksigen darah (darah merah) bercampur dengan darah miskin oksigen (darah biru). Darah kemudian kembali ke paru-paru Anda bukannya pergi ke seluruh tubuh Anda, meningkatkan tekanan di arteri paru dan menyebabkan hipertensi pulmonal.

Diagnosa dan Pengobatan

Hipertensi pulmonal dapat menjadi penyakit yang parah dengan nyata menurun latihan toleransi dan gagal jantung. Karena hipertensi pulmonal berasal dari lima jenis utama, serangkaian tes harus dilakukan untuk membedakan hipertensi arteri paru dari vena, hipoksia, tromboemboli, atau varietas lain-lain.

Pemeriksaan fisik dilakukan untuk mencari tanda-tanda khas hipertensi pulmonal. Jantung terdengar seperti S2 atau kedua suara perpecahan jantung secara luas, P2 keras atau katup pulmonal penutupan suara (bagian dari bunyi jantung kedua), (para) heave sternum, mungkin suara hati S3 atau ketiga, dan regurgitasi paru .

Tanda-tanda lainnya termasuk tekanan tinggi vena jugularis, edema perifer (pembengkakan pergelangan kaki dan kaki), asites (pembengkakan perut karena akumulasi cairan), hepatojugular refluks, dan clubbing.

Pengobatan untuk hipertensi paru tergantung pada penyebabnya. ...