Mata Merah (konjungtivitis)


Mata | Ilmu Kesehatan Mata | Mata Merah (konjungtivitis) (Disease)


Konjungtivitis (juga disebut merah muda mata atau madras mata) adalah peradangan konjungtiva (lapisan terluar mata dan permukaan bagian dalam kelopak mata). Tanda dan gejala termasuk: mata merah (hiperemi), iritasi dan mata berair adalah gejala umum untuk semua bentuk konjungtivitis. Namun, harus normal reaktif dan ketajaman visual normal. Tergantung pada alam, ada: virus, bakteri, kimia dll.

Penyebab dan faktor risiko

Konjungtivitis ini paling sering disebabkan oleh infeksi (biasanya virus, tapi kadang-kadang bakteri) atau reaksi alergi. Konjungtivitis ini paling sering disebabkan oleh infeksi virus, tetapi infeksi bakteri, alergi, iritasi lain dan kekeringan juga etiologi umum untuk kejadian tersebut. Kedua infeksi bakteri dan virus itu menular. Umumnya, infeksi konjungtiva ditularkan dari orang ke orang, tetapi juga dapat menyebar melalui benda atau air yang terkontaminasi.

Penyebab paling umum dari konjungtivitis viral adalah adenovirus. Herpes keratoconjunctivitis (disebabkan oleh herpes virus simpleks) bisa serius. Konjungtivitis hemorrhagic akut adalah penyakit yang sangat menular yang disebabkan oleh salah satu dari dua enterovirus.

Diagnosa dan Pengobatan

Jika infeksi bakteri, dokter mungkin meresepkan obat tetes mata antibiotik sebagai pengobatan mata merah muda, dan infeksi harus hilang dalam beberapa hari. Salep mata antibiotik, di tempat obat tetes mata, kadang-kadang diresepkan untuk mengobati mata merah karna bakteri pada anak-anak. Salep sering lebih mudah dipakai untuk bayi atau anak muda daripada obat tetes mata, meskipun salep dapat mengaburkan penglihatan hingga 20 menit setelah pemakaian. Dengan bentuk obat, berharap tanda-tanda dan gejala mulai membaik dalam beberapa hari.

Tidak ada pengobatan untuk sebagian besar kasus konjungtivitis virus. Sebaliknya, virus membutuhkan waktu hingga dua atau tiga minggu. Konjungtivitis virus sering dimulai di satu mata dan kemudian menginfeksi mata lainnya dalam beberapa hari.

Jika iritasi adalah konjungtivitis alergi, dokter mungkin meresepkan salah satu dari banyak jenis obat tetes mata untuk orang-orang dengan alergi. Ini mungkin termasuk obat yang membantu mengontrol reaksi alergi, seperti antihistamin dan stabilisator sel mast, atau obat-obatan yang membantu mengendalikan peradangan, seperti dekongestan, steroid dan tetes anti-inflamasi. ...