Medipren


Johnson & Johnson | Medipren (Medication)


Desc:

Medipren / ibuprofen milik kelas obat yang disebut non-steroid anti-inflammatory (NSAID). Medipren digunakan untuk pengelolaan nyeri ringan sampai sedang, demam, dan peradangan. Nyeri, demam, dan radang dipromosikan oleh rilis dalam tubuh zat kimia yang disebut prostaglandin. Ibuprofen blok enzim yang membuat prostaglandin (siklooksigenase), sehingga menghasilkan tingkat lebih rendah dari prostaglandin. Sebagai konsekuensi, peradangan, nyeri dan demam berkurang. ...

Side Effect:

Efek samping yang paling umum dari ibuprofen adalah ruam, dering di telinga, sakit kepala, pusing, mengantuk, sakit perut, mual, diare, sembelit dan mulas. NSAID mengurangi kemampuan darah untuk membeku dan karenanya meningkatkan perdarahan setelah cedera. Ibuprofen dapat menyebabkan ulserasi lambung atau usus, dan bisul dapat berdarah.

Kadang-kadang, ulserasi dapat terjadi tanpa nyeri perut, dan tinja hitam, kelemahan, dan pusing setelah berdiri (hipotensi ortostatik) karena perdarahan mungkin satu-satunya tanda-tanda maag. NSAID mengurangi aliran darah ke ginjal dan merusak fungsi ginjal. Penurunan yang paling mungkin terjadi pada pasien yang sudah memiliki gangguan fungsi ginjal atau gagal jantung kongestif, dan penggunaan NSAID pada pasien ini harus berhati-hati.

Orang yang alergi terhadap NSAID lainnya, termasuk aspirin, sebaiknya tidak menggunakan ibuprofen. Pasien asma lebih mungkin untuk mengalami reaksi alergi terhadap ibuprofen dan NSAID lainnya. Retensi cairan (edema), pembekuan darah, serangan jantung, hipertensi dan gagal jantung juga telah dikaitkan dengan penggunaan NSAID.

...

Precaution:

NSAID (termasuk ibuprofen) mungkin jarang meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke. Risiko dapat ditingkatkan jika Anda memiliki penyakit jantung atau peningkatan risiko untuk penyakit jantung (karena kondisi seperti tekanan darah tinggi atau diabetes), atau dengan penggunaan lebih lama. Obat ini tidak boleh diambil tepat sebelum atau setelah operasi bypass jantung (CABG).

Sebelum menggunakan obat ini informasikan dokter Anda jika Anda memiliki jenis alergi, jika Anda menggunakan obat lain dan jika Anda memiliki atau pernah memiliki salah satu kondisi berikut:penyakit ginjal, penyakit hati, diabetes yang tidak terkontrol, masalah perut, penyakit jantung , tekanan darah tinggi, pembengkakan, dehidrasi, kelainan darah, masalah perdarahan atau pembekuan, asma, pertumbuhan di hidung, sejarah reaksi alergi dengan gejala bibir / lidah / tenggorokan bengkak.

Obat ini mungkin membuat Anda pusing atau mengantuk; berhati-hati terlibat dalam kegiatan yang membutuhkan kewaspadaan seperti mengemudi atau menggunakan mesin. Batasi minuman beralkohol.

Penggunaan sehari-hari dari alkohol dan tembakau, terutama bila dikombinasikan dengan obat ini, dapat meningkatkan risiko perdarahan lambung.

Obat ini mungkin akan membuat Anda lebih sensitif terhadap matahari. Hindari paparan sinar matahari yang terlalu lama, tanning atau sunlamps. Gunakan tabir surya dan memakai pakaian pelindung saat di luar ruangan.

Perhatian dianjurkan bila menggunakan obat ini pada orang tua karena mereka mungkin lebih sensitif terhadap efek samping obat, terutama perut pendarahan dan efek ginjal.

Selama kehamilan dan menyusui tidak dianjurkan untuk menggunakan obat ini tanpa saran dokter Anda.

...