Coenzyme Q10


Unknown / Multiple | Coenzyme Q10 (Medication)


Desc:

CoQ10 telah menunjukkan sifat terapeutik pada penyakit kardiovaskular, terutama gagal jantung dan kanker, multiple sclerosis dan penyakit periodontal, tetapi juga untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh dan pemulihan energi dan pemulihan yang cepat setelah latihan. Hal ini dapat diberikan dalam kombinasi dengan obat lain (misalnya beta-blocker) untuk menetralkan efek yang tidak diinginkan pada fungsi jantung, otot atau organ lainnya. Hal ini juga digunakan untuk diabetes, penyakit gusi (baik diminum dan dioleskan langsung ke gusi), kanker payudara, penyakit Huntington, penyakit Parkinson, distrofi otot, meningkatkan toleransi latihan, sindrom kelelahan kronis (CFS), dan penyakit Lyme. Beberapa orang berpikir koenzim Q-10 akan mengobati kerontokan rambut terkait dengan mengambil warfarin (Coumadin), obat yang digunakan untuk memperlambat pembekuan darah.

Koenzim Q-10 (coq-10) adalah zat mirip vitamin ditemukan di seluruh tubuh, terutama di jantung, hati, ginjal, dan pankreas. Dimakan dalam jumlah kecil dalam daging dan seafood. Koenzim Q-10 juga bisa dibuat di laboratorium. Hal ini digunakan sebagai obat.

Beberapa orang juga berpikir koenzim Q-10 dapat membantu meningkatkan energi. Hal ini karena koenzim Q-10 memiliki peran dalam memproduksi ATP, molekul dalam sel-sel tubuh yang berfungsi seperti baterai isi ulang dalam transfer energi. Koenzim Q-10 telah dicoba untuk mengobati kelainan bawaan atau didapat yang membatasi produksi energi dalam sel-sel tubuh (gangguan mitokondria), dan untuk meningkatkan kinerja olahraga.

Beberapa orang juga telah menggunakan koenzim Q-10 untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh pasien HIV / AIDS, infertilitas pria, migrain, dan menangkal nyeri otot kadang-kadang disebabkan oleh sekelompok obat penurun kolesterol yang disebut statin.

Koenzim Q-10 bahkan telah mencoba untuk meningkatkan rentang hidup. Ide ini dimulai karena koenzim Q-10 memiliki tingkat yang tertinggi dalam 20 tahun pertama kehidupan. Pada usia 80 tahun, kadar koenzim-Q10 dapat lebih rendah daripada mereka saat lahir. Beberapa orang berpikir bahwa memulihkan tingkat tinggi koenzim-Q10 di akhir hidupnya dapat menyebabkan orang untuk hidup lebih lama. Idenya bekerja pada bakteri, tetapi tidak pada tikus laboratorium. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat apakah ini bekerja pada manusia. ...

Side Effect:

Sebuah dosis 100 mg CoQ10 per hari, dapat memberikan beberapa pasien insomnia ringan - Dosis lebih tinggi dari 300 mg per hari, waktu yang lama dapat menyebabkan peningkatan enzim hati, bagaimanapun, tidak ada toksisitas hati yang telah dilaporkan.

Efek samping lain dari CoQ10 adalah:ruam kulit, mual, sakit perut, pusing, sensitivitas cahaya, lekas marah, sakit kepala dan kelelahan. Produk ini biasanya memiliki sangat sedikit efek samping. Mual, kehilangan nafsu makan, sakit perut, atau diare mungkin jarang terjadi. Jika salah satu dari efek-efek ini menetap atau memburuk, hubungi dokter Anda segera.

Reaksi alergi yang sangat serius untuk produk ini jarang terjadi. Namun, segera cari perhatian medis jika Anda melihat salah satu gejala reaksi alergi berikut yang serius:ruam, gatal / bengkak (terutama wajah / lidah / tenggorokan), pusing berat, kesulitan bernapas. ...

Precaution:

Sebelum mengambil koenzim Q10, beritahu dokter atau apoteker Anda jika Anda memiliki jenis alergi. Produk ini mungkin mengandung bahan-bahan aktif (seperti kedelai ditemukan di beberapa merek), yang dapat menyebabkan reaksi alergi atau masalah lainnya.

Jika Anda memiliki masalah kesehatan berikut, konsultasikan dengan dokter atau apoteker sebelum menggunakan produk ini:diabetes, penyakit jantung. Bentuk cair, tablet kunyah, atau bentuk melarutkan produk ini mungkin berisi gula, alkohol, atau aspartam. Perhatian dianjurkan jika Anda memiliki diabetes, ketergantungan alkohol, penyakit hati, fenilketonuria (PKU), atau kondisi lain yang mengharuskan Anda untuk membatasi / menghindari zat ini dalam diet Anda.

Selama kehamilan, produk ini harus digunakan hanya ketika jelas dibutuhkan. Hal ini tidak diketahui apakah produk ini masuk ke dalam ASI, karena itu konsultasikan dengan dokter Anda sebelum menyusui. ...