Dantrium


Pfizer | Dantrium (Medication)


Desc:

Dantrium / dantrolen digunakan untuk mengobati seseorang yang mengalami hipertermia ganas. Hal ini juga dapat digunakan sebelum operasi untuk orang yang berisiko hipertermia ganas dan untuk pengobatan tindak lanjut dari kondisi ini. Hipertermia maligna adalah sindrom kekakuan otot dan suhu tubuh sangat meningkat yang dapat disebabkan oleh reaksi terhadap anestesi tertentu. Jika tidak diobati, hipertermia ganas dapat menyebabkan kematian. ...

Side Effect:

Efek samping yang paling sering terjadi dari Dantrium adalah mengantuk, pusing, kelemahan, malaise umum, kelelahan, dan diare. Ini umumnya sementara, terjadi pada awal pengobatan, dan sering dapat dihindari dengan mulai dengan dosis rendah dan meningkatkan dosis secara bertahap sampai rejimen optimal didirikan.

Diare bisa berat dan mungkin memerlukan penarikan terapi Dantrium sementara. Jika diare berulang pada readministration dari Dantrium, terapi mungkin harus ditarik secara permanen. ...

Precaution:

Sebelum menggunakan Dantrium ini, informasikan dokter Anda jika Anda alergi untuk Dantrolene atau salah satu bahan obat. Katakan kepada dokter Anda jika Anda memiliki kejang otot jenis tertentu (yang menurut pendapat dokter, sebenarnya membantu meningkatkan atau mempertahankan kemampuan seseorang untuk berfungsi); penyakit hati aktif (seperti hepatitis atau sirosis); Fungsi paru yang buruk (seperti penyakit paru obstruktif). Perawatan harus diambil untuk mencegah ekstravasasi solusi Dantrium ke jaringan sekitarnya karena pH tinggi dari formulasi intravena dan potensi nekrosis jaringan.

Ketika manitol digunakan untuk pencegahan atau pengobatan komplikasi ginjal akhir hipertermia ganas, 3 g manitol yang dibutuhkan untuk melarutkan setiap vial 20 mg i. v. Dantrium harus dipertimbangkan.

Dantrium / dantrolen natrium memiliki potensi hepatotoksisitas, dan tidak boleh digunakan dalam kondisi selain yang direkomendasikan. Gejala hepatitis (fatal dan non-fatal) telah dilaporkan di berbagai tingkatan dosis obat. Insiden dilaporkan pada pasien yang memakai sampai 400 mg / hari jauh lebih rendah dibandingkan pada mereka yang mengambil dosis 800 mg atau lebih per hari. Bahkan kursus singkat sporadis ini tingkat dosis yang lebih tinggi dalam rejimen pengobatan nyata meningkatkan risiko cedera hati yang serius. Disfungsi hati yang dibuktikan dengan kelainan kimia darah saja (enzim hati elevasi) telah diamati pada pasien terkena Dantrium untuk berbagai periode waktu. Hepatitis telah terjadi di berbagai interval setelah memulai terapi, tetapi paling sering diamati antara bulan ketiga dan kedua belas terapi. Risiko cedera hati tampaknya lebih besar pada wanita, pada pasien lebih dari 35 tahun, dan pada pasien yang memakai obat lain selain Dantrium / dantrolen natrium. Dantrium harus digunakan hanya dalam hubungannya dengan pemantauan yang tepat dari fungsi hati termasuk penentuan SGOT atau SGPT.

Gangguan hati fatal dan non-fatal dari jenis aneh atau hipersensitivitas dapat terjadi dengan terapi Dantrium. ...