Hiperventilasi atau Nafas Cepat Abnormal


Dada | Pulmonologi | Hiperventilasi atau Nafas Cepat Abnormal (Symptom)


Keterangan

Hiperventilasi atau sesak nafas adalah keadaan bernafas lebih cepat dari biasanya yang menyebabkan pengusiran berlebihan dalam beredarnya karbon dioksida.

Hiperventilasi menyebabkan kehilangan abnormal dari karbon dioksida dalam darah, yang dapat menyebabkan peningkatan alkalinitas darah. Gejala termasuk mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki dan bibir, cahaya pusing, sakit kepala, nyeri dada, spasme fleksor dari tangan dan kaki, bicara cadel, tawa gugup, dan kadang-kadang pingsan, terutama jika disertai dengan manuver Valsava.

Penyebab

sesak nafas tidak khas yang biasanya disebabkan oleh kecemasan atau stres. Hiperventilasi juga dapat terjadi akibat dari diabetes mellitus yang tidak terkontrol, kekurangan oksigen, gagal ginjal, dan beberapa gangguan paru-paru.

Hiperventilasi juga dapat dibawa secara sukarela, dengan mengambil napas dalam-dalam disertai suksesi cepat. Hiperventilasi juga dapat terjadi sebagai akibat dari berbagai penyakit paru-paru,cedera kepala, atau stroke (pusat hiperventilasi neurogenik, respirasi apneustic, respirasi ataxic,Cheyne-Stokes respirasi atau pernapasan Biots) dan penyebab berbagai gaya hidup. Dalam kasus asidosis metabolik, tubuh menggunakan hiperventilasi sebagai mekanisme kompensasi untuk

mengurangi keasaman darah. Dalam pengaturan ketoasidosis diabetik, ini dikenal sebagai pernapasan Kussmaul – pola pernafasan yang sangat dalam dengan frekuensi yang normal atau semakin kecil.

Diagnosa dan Pengobatan

Bernapas ke dalam kantong kertas dapat membantu untuk mengurangi gejala pada kecemasan. Langkah pertama yang harus diambil adalah dengan mengobati penyebab yang mendasari. Jika hipoksia hadir oksigen tambahan mungkin berguna. Jika itu adalah karena kecemasan sebagai penyebab sindrom hiperventilasi, benzodiazepin mungkin berguna. Kebalikan dari hiperventilasi disebut hipoventilasi (di bawah ventilasi).

...