Dispepsia


Abdomen | Gastroenterologi | Dispepsia (Symptom)


Deskripsi

Dispesia ditandai dengan perasaan samar-samar ketidaknyamanan epigartrium setelah makan. Ada rasa kenyang yang tidak nyaman, mulas, kembung dan mual.

Penyebab

Dispepsia bukan kondisi yang berbeda, tapi mungkin menjadi tanda gangguan usus yang mendasarinya. Istilah dispepsia sering digunakan untuk gejala saat bukan tipe dari penyakit yang dijelaskan (misalnya, refluks gastrointestinal) dan penyebab yang tidak jelas. Setelah penyebab gejala telah ditentukan, istilah dispepsia biasanya jatuh dalam mendukung diagnosa yang lebih spesifik.

Gejala karakteristik dispepsia adalah nyeri perut bagian atas, kembung, kepenuhan dan kelembutan pada palpasi. Nyeri diperparah dengan tenaga dan berkaitan dengan mual dan keringat juga menunjukan angina. Kadang gejala dispepsia disebabkan oleh obat-obatan, seperti kalsium antagonis (digunakan untuk angina atau tekanan darah tinggi), nitrat (digunakan untuk angina), teofilin (digunakan untuk penyakit paru kronis), bifosfonat, kortikosteroid dan non-steroid anti radang digunakan sebagai obat penghilang rasa sakit.

Munculnya pendarahan gastrointestinal (muntah berdarah), kesulitan menelan dan kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan yang tidak disengaja, pembengkakan perut dan muntah terus-menerus yang sugestif dari penyakit ulkus peptikum atau ganas, dan memerlukan penyelidikan mendesak. Bakteri Helicobacter pilorus sering ditemukan pada penderita ulkus duedenum atau lambung. Investigasi gangguan pencernaan berulang harus mengesampingan kemungkinan penyebabnya

. ...