Kekeringan pada Vagina


Panggul | Ilmu Kandungan /ginekologi | Kekeringan pada Vagina (Symptom)


Deskripsi

Pelumasan yang tidak mencukupi atau kekeringan vagina pada wanita dapat menyebabkan dispareunia yang merupakan jenis gangguan nyeri seksual. Sementara kekeringan vagina dianggap sebagai indikator untuk gangguan gairah seksual, sunat laki-laki memperparah kekeringan vagina perempuan selama hubungan seksual.

Penyebab

Kekeringan vagina juga dapat terjadi akibat tidak cukup kegembiraan dan stimulasi atau dari perubahan hormonal yang disebabkan oleh menopause (berpotensi menyebabkan vaginitis atrofi), kehamilan, atau menyusui. Iritasi dari krim dan busa kontrasepsi juga dapat menyebabkan kekeringan, seperti ketakutan dan kecemasan tentang seks.

Obat-obatan tertentu, termasuk beberapa antihistamin warung serta peristiwa kehidupan seperti kehamilan, menyusui, menopause, penuaan atau penyakit seperti diabetes akan menghambat pelumasan. Obat dengan antikolinergik vs efek simpatomimetik akan mengeringkan mukosa atau jaringan basah vagina. Obat-obatan tersebut termasuk obat umum untuk alergi, kardiovaskular, kejiwaan dan kondisi medis lainnya. Kontrasepsi oral juga dapat meningkatkan atau menurunkan pelumasan vagina. Wanita yang lebih tua kurang pelumas vagina dan tingkat estrogen juga berkurang mungkin berhubungan dengan peningkatan kekeringan vagina.

Gejala vagina lainnya yang umumnya terkait dengan atrofi vagina termasuk kekeringan vagina, gatal, iritasi dan/atau nyeri saat berhubungan seks (dikenal dengan dyspareunia). Perubahan vagina juga menyebabkan peningkatan resiko infeksi vagina. Selain gejala vagina, wanita mungkin mengalami gejala lain dari transisi menopause. Hot flashes, keringat saat malam, perubahan mood, kelelahan, infeksi saluran kemih, inkontinensia urin, jerawat, masalah memori dan pertumbuhan rambut yang tidak diinginkan semua gejala yang telah dilaporkan oleh perempuan mengalami menopause.

...